Sabtu, 13 Juli 2013

The Next Level

Okay, hari ini 13-07-13. Aku udah 20 tahun. Refleksi, selama 20 tahun ke belakang belum banyak prestasi yang ditorehkan. Paling olimpiade, itupun cuma tingkat Kota Malang. Tapi syukur lah, paling nggak ada sesuatu yang bisa dibanggakan. Sengaja di facebook notif tak matiin. Sekedar buat lihat aja, kalo nggak diingetin facebook, orang-orang pada inget nggak ya? Hehe. Ternyata ada kok yang inget, Nurul Q.R. temen SD, terus lanjut ke SMA. Pagi-pagi jam 00:24 sms masuk, ngucapin selamat. hoho. Thank you buddy. Tinggal menunggu dari temen-temen yang dulu lengket. Semoga inget biarpun nggak diingetin.

20 Tahun, artinya 6 tahun dari targetku. Ada 3 sih milestone-nya, umur 22, 24, 26.
Umur 22, targetku lulus S1, yup, 2 tahun lagi. Pas 4 tahun kuliah, cukup 8 semester. Nggak nambah-nambah lagi.
Umur 24, targetku lulus S2, semoga sih. Kuliah S2 kan nggak lama, paling 2 tahun aja cukup. Semoga dapat full beasiswa. Syukur-syukur kalo bisa ke luar negeri, kalo nggak juga gpp.
Umur 26, hehe, ini nih, target yang bikin melek semaleman nggak tidur. NIKAH!! Ya deviasi 1-2 tahun gpp lah, sekitar umur 26-28 nikah.

Jujur aku takut mbayangin 6 tahun kedepan. Untuk target umur 22 n 24, aku optimis bisa. Cuman buat target umur 26 nih. Hmm... bener-bener gak bisa tidur tadi malem gara-gara masalah ini.
Sejujurnya, aku udah ada seseorang yang pingin banget buat tak jadiin pasangan. Orangnya baik, rajin, sabar, agak sedikit aneh tapi it's okay lah, aku suka yang agak aneh. Menambah daya tarik personalnya itu. :P Gak tau kenapa aku ngerasain udah cocok banget sama dia.

Masalahnya, kita sekarang seumuran. Well, sejujurnya dia lebih tua 1 tahun. Kelahiran Desember '92. Nah, masalahnya, biasanya perempuan usia nikahnya lebih  muda daripada laki-laki. Kalo laki-laki umur 25-30 nikah, tapi kalo perempuan kan bisa dibawah itu. Umur 22-25 mungkin udah beberapa yang nikah. Ini nih yang bikin galau. Diasumsikan lamaran tidak akan ditolak, ~opo ae~ bisa aja sebenernya aku maksain diri buat ngelamar. Lulus S1 langsung kerja, umur 25 mungkin udah bisa nikah, umur kita nggak beda jauh kalau segitu, aku 25, dia 26. Tapi aku pingin ngejar karir.

Bapak-Ibu udah S2, jadi aku juga harus S2. Ya sebetulnya target S3 sih, paling nggak aku S2 harus lebih cepet dari Bapak-Ibu. Kalau aku nunggu S2, pas lulus, umurku 24, kerja dulu, nabung, umur 26-27 baru bisa nikah. Nah, kalau aku umur segitu,  umur dia 27-28. Agak telat untuk seorang perempuan. Mungkin dia pingin nikah sebelum umur 26, siapa tahu kan. Nggak ada jaminan juga dia bakal nunggu aku selesai sekolah.. weeh.. super galau lah mikir ini semalem. T__T

Aku sendiri belum tahu asline, udah siap secara menatl untuk nikah. 6 tahun ini tak buat siap-siap lah. Jujur, pasti kita semua nggak tahu, siapa yang disiapkan Tuhan di etalase untuk kita jadikan pasangan nanti. Aku juga gitu, nggak tahu siapa yang bakal jadi pendamping. Tapi, kalau aku boleh milih, aku milih dia. Udah kadung klop sih. Tapi kalau ternyata nanti keduluan, yaa, tak bunuh calonnya, eh nggak, maksudnya, diikhlaskan saja. hehe :D

Yang penting sekarang gimana caranya biar bisa siap, nanti umur 26. Aku inget, mas Izur pernah bilang
"Wajar, kamu nanti sekitar semester 4-5 pikirannya bakal lari jauh ke depan masalah nikah. Aku dulu juga gitu Girin. Tapi nanti bakal ilang-ilang sendiri waktu semester 6-7."
oh well, bukan masalah aku pingin nikah sekarang, 6 tahun lagi itu yang bikin stress. ahaha.

Umur udah 20 tahun. Terlalu tua untuk tetap menjalin hubungan 'Anak SMA', tapi belum cukup umur menjalani hubungan yang serius.

n.b. catetan untuk diri sendiri, hilangkan sifat insecure!

Read more »

Rabu, 10 Juli 2013

Incienso

Wangi, ketika bau dupa bertebaran di udara
tersebar ke delapan arah
agaknya, seseorang membakarnya dengan sengaja
malam ini
aromanya membawa romantika, yang mistis
yang selalu kuhirup ketika pundakmu kukecup
lalu kau tersenyum simpul
Kita ini serasi, aku tahu itu
hanya saja, kadang permainan kabut
membuat semuanya menjadi abu-abu
hingga tak kutangkap impuls itu
mungkin tak sampai pula pertanda-pertanda dariku
Maka aku akan selalu tersenyum, buatmu
hingga nanti
ketika dupa-dupa bisa kubakar dengan senang hati
dan kau yang menyalakan api

Far Away Jet Inn

Read more »

Senin, 08 Juli 2013

Hormati Yang (Tidak) Berpuasa

Okeeh, bulan Ramadhan sudah di depan mata, ini berarti sudah waktunya muslimin dan muslimat di seluruh dunia memasuki bulan pelatihan. Pelatihan menahan hawa nafsu tepatnya. Dengan tidak menahan diri dari yang dilarang di siang hari. Tentunya nggak perlu saya jelaskan lah, pembaca sudah tau kan apa-apa yang dilarang di siang hari bulan Ramadhan? Kalau belum, tanya sendiri deh sama guru masing-masing. :P

Ada banyak fenomena yang menarik ketika masuk bulan Ramadhan. Entah ini hanya terjadi di Indonesia, atau di luar negeri juga. Semoga beberapa tahun ke depan saya bisa ber-Ramadhan di luar negeri, jadi saya bisa cerita di blog ini. Aamiin.

Salah satu fenomena yang cukup menggelitik adalah ungkapan "Hormati Yang Sedang Berpuasa". Agaknya ini ditafsirkan dengan cukup baik oleh masyarakat. Warung-warung siang hari banyak yang tutup, baru buka dagangan sore hari menjelang maghrib. Sampai malam. Kadang-kadang ada juga yang bukanya sampe pagi. Sekalian nungguin orang yang sahur. Oke, salut dah sama pemilik warung yang kayak gitu. Menyediakan makanan sahur dan buka buat yang berpuasa.

Nah, sekarang logikanya kita balik. Orang yang nggak puasa, gimana? Bisa masyarakat non-muslim, piyantun sepuh, orang sakit, musafir, dll. Mereka kan juga manusia yang butuh makan dan minum? Sebagian orang mungkin berpendapat:

"Ya masak sendiri di rumah lah. Kan nggak harus marung."

Oke, saya tanya lagi, gimana dengan yang nggak bisa masak?. Misalnya mahasiswa ngekos nggak ada dapur atau misalnya orang yang trauma deket-deket kompor gas atau mungkin emang nggak bisa masak, jangankan masak, ngerebus air aja gosong. hehehe. Lebay ah, tapi ada benarnya kan? Walaupun dikit sih.

Keberadaan warung cukup vital menurut saya untuk mengatasi hal-hal seperti itu. Sayangnya kita kurang sensitif sama hal-hal itu. Kalau ada warung yang masih buka siang-siang pas puasa nggak dikasih tutupan terpal tebel, pasti deh, para Shoimin dan Shoimat yang lewat bakal melihat dengan tajam ke yang punya warung, dalam hati (mungkin) berkata:

"Wah, nggak menghormati yang lagi puasa nih.."

Maka jadilah warung-warung yang buka di kala puasa akan seperti orang jualan narkoba. Depan pintu ditutup terpal rapet, pagar dan pintu digembok, customer hanya diijinkan masuk kalau tahu kata sandinya. Walah, lebay lagi. ckckck.. Jarang ada yang blak-blakan buka warung, buka jendelanya, dan pasang papan yang besar bertuliskan : Warung Ini Tetep Buka.

Menurut saya, puasa itu kan bulan pelatihan. Bulan-bulan kita ditraining menjadi manusia yang lebih mutu. Betul begitu? Sama halnya dengan kalau kita dikasih PR sama Guru atau Dosen. Nggak akan ada manfaatnya kalau kita dikasih macam-macam bantuan mengerjakan PR. Ada phone friend, ask the audience, sama 50:50. Begitu pula dengan bulan puasa, kita dilatih menahan nafsu tapi kita seolah-olah diberi kode cheat, warung-warung ditutup. Justru dengan warung tetep buka, ujian kita menjadi agak lebih berat, dengan demikian pelatihan itu akan semakin ngefek buat kita. Ibarat main game, kalau monsternya susah, experience pointnya banyak juga, lebih cepet dah tu naik level, terus ganti job. Hmm...

Ini sekedar opini, jadi saya jangan di fentung. hehe.

Oia, saya cuma ngajak pembaca membahas urusan perut, makan dan minum. Untuk soal-soal lain yang tidak saya bahas, saya serahkan ke masing-masing pembaca

Saya rangkum ya, yuk, kita hormati orang yang tidak puasa. Biarlah warung-warung tetep buka, jangan dilarang-larang. Mereka juga butuh nafkah kan buat keluarganya? Mereka yang nggak puasa juga, kan butuh makan minum juga. Betul begitu kan?

Menghormati orang yang puasa itu udah mainstream. Menghormati yang tidak puasa, itu baru keren.

n.b.: aslinya mau pasang meme Good Guy Greg, tapi ada rokoknya, nggak asik. Saya ganti Good Guy Boss

Read more »